Hubungi kami: 019-6680283

11 projek ‘Rumah Malaysia’ yang akan dibina tahun ini, menampilkan unit yang lebih besar

By in Berita Terkini with 0 Comments

FavoriteLoadingAdd to favorites!

The Projek Perumahan Rakyat (PPR) akan diganti namanya menjadi “Rumah Malaysia” dengan unit yang akan memiliki bangunan lebih besar tidak kurang dari 900 kaki persegi, menurut Kementerian Perumahan dan Pemerintah Daerah (KPKT).

Kumpulan berikutnya sebanyak 4.120 unit akan dibina di 11 lokasi di seluruh negara tahun ini, di mana tiga daripadanya akan berada di Johor, khususnya di Kluang, Pengerang dan Sembrong, lapor Bernama memetik Menteri KPKT Datuk Zuraida Kamaruddin.

Sesiapa yang belum Follow Page HartaTanah, tekan butang Follow atau Like Page HartaTanah. Banyak perkongsian yang menarik. Memang Best.

 

Unit-unit di projek Rumah Malaysia akan memiliki luas bangunan tidak kurang dari 900 kaki persegi, peningkatan dari 700 kaki persegi saat ini. Projek-projek itu juga akan dilengkapi dengan pelbagai kemudahan seperti balai raya, taman permainan dan rumah ibadat, menurut laporan Bernama.

“Inilah masanya bagi rakyat Malaysia untuk mendapatkan rumah yang lebih besar untuk meningkatkan kualiti hidup mereka. Ini seterusnya akan menjadikan mereka warganegara berkualiti tinggi, ”kata Zuraida setelah menyerahkan kunci kepada pembeli rumah Taman Seri Molek Perdana Fasa 1 dan PPR Taman Perling di Johor.

Penyerahan kunci melibatkan 160 unit perumahan dan lapan unit kedai dari 525 unit di PPR Taman Perling dan 972 unit di Taman Seri Molek Perdana.

Untuk memastikan bahawa projek-projek tersebut akan dihuni, kementerian menetapkan bahawa pemohon yang memenuhi syarat harus menduduki unit perumahan dalam waktu tiga bulan setelah proyek selesai.

“Saya telah meminta agar rumah-rumah ini diisi dalam masa tiga bulan. Kerajaan negeri mesti bekerjasama dalam mendapatkan penghunian. Ini termasuk membenarkan tempoh sewa dua tahun sementara pemohon menguruskan pinjaman bank mereka dan sebagainya, ”kata Zuraida seperti dikutip Bernama.

“Jika setelah dua tahun mereka masih gagal memperoleh pembiayaan, pemerintah negeri harus memutuskan apakah akan memperpanjang masa sewa atau mencari pemohon baru,” tambahnya, mencatat bahwa harga sewa juga akan disesuaikan oleh kementerian di seluruh negeri.

Sumber Rujukan

Share This